Diskusi Ilmiah Fakultas Perikanan

Oleh: Abdul Wahid Rauf . 14 November 2016 . 08:51:56

Bahas Penguatan Background Poros Maritim Dunia 

 

GORONTALO - Dalam upaya penguatan pemahaman mewujudkan Nawacita Indonesia sebagai poros maritim dunia. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan (FPIK) Universitas Negeri Gorontalo menggelar diskusi ilmiah, dengan topik background poros maritim dunia sebagai wajah keberlanjutan pengelolaan sumberdaya perikanan, Sabtu (12/11), di Aula FPIK.

Diskusi ilmiah turut melibatkan pemateri dari Kementerian Kelautan dan Perikanan RI yakni Kepala Puslitbang sosial Ekonomi Kelautan dan perikanan badan Litbang Kelautan dan Perikanan Dr. Tukul Rameyo Adi, MT, serta utusan Kantor Dewan Pertimbangan Presiden Agus Supangat.

Dekan FPIK Dr. Abdul Hafidz Olii, M.Si, menuturkan, mendiskusikan background kemaritiman menjadi sangat penting dalam kelanjutan dan pengelolaan kemaritiman. Karena menurut Dr. Hafidz, berbicar aspek maritim sangatlah kompleks dan rumit, membutuhkan banyak ide dan gagasan yang melalui diskusi agar mampu mewujudkan tujuan kemaritiman tersebut, diantaranya mewujudkan kesejahteraan masyarakat di pesisir.

"Melalui diskusi dapat membuka ruang dan wawasan, agar semakin memperdalam pemahaman tentang poros maritim. Sehingga kita dapat turut serta berperan bersama mewujudkan nawacita dibidang pemerintah dibidang poros maritim dunia," ungkap Dr. Hafidz.

 

Sementara itu Dr. Tukul Rameyo Adi, MT, dalam paparannya menjelaskan, saat ini pemerintah RI tengah gencar-gencarnya membangkitkan kekuatan maritim Indonesia sebagai poros maritim dunia, sebagai pusat segala aktifitas kemaritiman, meliputi transportasi laut kemapanan disektor perikanan dan kelautan.

Dalam mewujudkan poros maritim dunia, Pemerintah kata Dr. Tukul, telah menetpakan misi kebijakan laut Indonesia, dengan berupaya mewujudkan kesejahteraan masyarakat peisisr, membangun kualitas SDM dibidang Kelautan dan Perikanan, serta perlindungan lingkungan laut.

Menurutnya, ada tiga aspek kemitraan penting dalam mendukung program strategis mewujudkan poros maritim dunia. Ke-tiga poros yang saling mendukung tersebut yakni Pemerintah sebagai pemangku dan pembuat kebijakan, industri/bisnis sebagai pelaku dan Perguruan Tinggi sebagai pembangun Sumberdaya Manusia.

"Perikanan menjadi salah satu pilar penting, yang berperan kuat membangun bangsa. Dan mewujudkannya membutuhkan peran dari Perguruan Tinggi dalam tugasnya membangun SDM berkualitas dibidang Perikanan dan kelautan, serta melalui berbagai kajian dan riset tentang upaya mewujudkan kekuatan poros maritim dunia," pungkasnya. (wahid)

Agenda

2 Mei 2020

Webinar Hardiknas 2020

Seminar Online dalam rangka Hari Pendidikan Nasional dengan Narasumber, Dr. Eduart Wolok, ST, MT, Karmila Machmud, MA, Ph.D, Drs. Amin Nusi, M.Pd. Disiarkan langsung dari Fanspage Facebook Universitas Negeri Gorontalo

2 Desember 2019

Job Fair Media Group

Dalam Job Fair kali ini, perusahaan Media Grup akan membuka rekrutmen tenaga kerja untuk seluruh kelompok usaha yang bernaung dibawahnya, mulai dari perusahaan media cetak, percetakan, penyiaran, Daring, Properti, Event Organizer, Sumber Daya Alam dan beberapa kelompok usaha lainnya.

2 Desember 2019

Kuliah Umum 4 Pilar Kebangsaan dan Kepemimpinan 2030

Kuliah Umum oleh Wakil Ketua MPR Lestari Moerdijat (Rerie) yang akan membahas empat pilar kebangsaan dan kepemimpinan 2030 di Gedung Auditorium Universitas Negeri Gorontalo

26 September - 01 Oktober 2018

Hibah eLearning IDB7in1

PIU IDB7in1 UNG memberikan kesempatan untuk dosen yang berminat untuk menyusun modul eLearning langsung pada situs elearning IDB7in1. Untuk user bisa menghubungi email : elearningidb7in1@ung.ac.id
Info lengkap di http://elearning-idb7in1.ung.ac.id/mod/forum/discuss.php?d=61